Potret Bikers

All about automotive, photography, gadgets, culinary, & Travel

Penuturan soal Yamaha Nmax vs Honda PCX

Masih hangat-hangatnya bahas Yamaha Nmax, meskipun juga sudah munculin motor baru lainya oleh kubu Yamaha. Kali ini ada sebuah semacam penuturan, atau hasil testimoni soal matic gambot dari kedua kubu ATPM raksasa Indonesia. Yaitu soal Yamaha Nmax vs Honda PCX, yang mana beliaunya dulu pernah jadi petinggi sebuah ATPM otomotif di Indonesia (sumber sangat terpercaya). Serta kebetulan juga sudah menjajal kedua matic gambot tersebut, inilah penuturanya sebagai berikut :

image

Hanya ilustrasi (kalau ini PB yang naik)

Demi kenyamanan dan menghargai privaci yang tentunya sumber sangat dilindungi oleh admin PB, so silahkan dibaca dalam testimoni dibawah ini. Yang menurut PB sangatlah universal sekali dan blak-blak’an, dalam penilaian dari segala sudut pandangnya πŸ˜€

image

Nah demikian diatas itulah penuturanya soal kedua produk, dalam segi pandangan yang ada. Secara over all, memang Honda PCX lebih unggul beberapa poin. Meskipun memang harga tetap masih unggul Yamaha Nmax, unggul dalam arti masih terjangkau saat ini. Hehehe…Thanks πŸ˜€

Posted from WordPress for Android Samsung Galaxy V

Follow Twiter : @gesang86
Like FansPage : PotretBikers.com
e-mail : gesanghidayat@gmail.com
WhatsApp : 081 290 2727 00
Pin BBM : 51809127

32 Comments

Add a Comment
  1. Ada harga ada kualitas –> kurang setuju dlm konteks Nmax vs PCX
    Yg ada malah PCX sangat overpriced

    https://fifauzi.wordpress.com/2015/03/08/hot-ninja-250-supercharger-vs-cbr250-v-twin-40-hp/

    1. Mohon maaf atas ketidak nyamananya dalam moderasi, Akismet rada ketat sepertinya πŸ˜€

  2. Loh tak pikir wis rame lek… Wah itu pasti mantang petinggi Honda!! FBH pasti kui…

    1. Mohon maaf atas ketidak nyamananya, kena AKISMET…maklum baru pulang dari dunia lain, wkakakaka πŸ˜€ #dunia dimana signal internet sangat susah :mrgreen:

  3. Paling entar dibilang BC kalau ada yg ngomong jujur….:-)

    1. Sumfah…ini jujur, hahahaaa

  4. Meskipun lama berkecimpung di otomotif, tapi saya masih cukup awam untuk masalah head to head gini… yang jelas saya setuju dengan pendapat beliau, ada harga ada rupa… meskipun dari temen-temen sekitar saya banyak yang pengen N-Max, tapi kok aku ora pingin blas yo…. πŸ˜›
    Tetep lebih menarik PCX…. entah kenapa….
    *Note: saya tahu pembicaraan anda dengan siapa πŸ˜›

    1. Hahahaa…kalau dalam dunia HD, nggak ada head to head kayanya ya?? Hahahahaa….

      *ketahuan dech…xixixiii πŸ˜›

  5. jujur PCX tidak laku….

    aku bukan fby … aku fbk… ngoooogoooowweeng

    1. Hahahaaa….bisa jadi karena OP πŸ˜‰

  6. Yang namanya selera itu subjektif. PCX & NMAX punya penggemar masing2.
    Walaupun begitu, kita tetap bisa secara bijak membandingkan keduanya secara obyektif, jujur apa adanya tanpa embel2 fanboy.
    Yang paling mudah tentu “value” dari motor itu, bukan “feel” nya lho. Kalau masalah “feel” ya balik subyektif lagi dong.
    Satu contoh saja, dgn harga Rp.xxx NMAX memberikan dual disc brake with independent ABS, sementara PCX seharga Rp.xxx memberikan satu rem cakram depan dan satu rem tromol belakang dg CBS. Nah berdasarkan penilaian obyektif sampeyan semua, mana yang memberi “value” lebih baik untuk safety para rider?
    Kalau semua parameter sudah diketahui mana produk dg “best value” maka keputusan terakhir adalah pertimbangan “feel” rider itu sendiri.
    Apakah PCX tidak akan laku? Saya nggak berpikir sejauh itu, karena masih banyak calon konsumen yang lebih memgutamakan “feel” dibanding “value”.

    So, what do you think?

  7. Bener sih, saya setuju ama opininya. Tp kl soal valuenya sih N-Max jauh lbh value ketimbang PCX. Justru itu poin yg krusial: value…, kecuali segmen atas ya mungkin bisa beda lg pemikirannya, di mana pride adalah segalanya. Jujur aja emang hrg PCX sungguh keterlaluan jg sih. Mungkin kl kubikasinya 200 cc lbh klop. Apalagi skrg mesin dan fitur yg dimiliki PCX jg udah diturunin ke Vario 150, PCX jadi makin kehilangan esensinya lg.

  8. Klo beberapa orang ga bisa jadi patokan. (pengalaman mio karbu dan verza)
    Subyektifitas orang berbeda2.
    Jika anda sudah terbiasa dengan suatu produk, tentu anda akan menganggap bahwa menggunakan yang lain itu tidak terasa “feel” nya.
    Tentu saja karena tubuh anda sudah terbiasa akan “feel”nya.
    Saya setuju jika value lebih berbicara.

    Irit??? Bergantung sama style saja.

    Ada harga ada kualitas. Alasan importkah.
    Jadi ingat tentang vespa di Indonesia.

  9. Tarikan njambak gak berasa eksklusive, ini artinya apa sih.
    Br kali denger tarikan ada urusan sama eksklusive.

    Kalau saya, walau pcx lokal nanti harga sama dengan nmax.
    Tetep pilih nmax, spt tuturan bro diatas, nmax lbh value krn fitur abs nya

    1. Jadi ingat komentar fbh kalo perang sama fby di warung iwb dulu, waktu motor onda kalah tarikan sama Yamahmah, fbh dibilang onda itu tarikannya lembut, ekslusif, nyaman, rasa sedan πŸ˜€ , tapi giliran motor yamahmah yang kalah tarikan dibilang lemot :p

      Mungkin maksudnya seperti itu πŸ˜€

      1. terus terang saya pemilik nmax, tp dari dulu ya naksir pcx, cuma harganya yg ga masuk di dompet menjadi deal breaker.
        begitu nmax kluar dengan fitur melimpah, harga bersahabat di dompet, ga pikir panjang saya ambil nmax.

        – soal design, ya spt screen cap diatas tergantung selera

        – dinaikin? enak2 aja, eksklusif? menurut saya dapet kok

        – kalo soal tarikan, saya lbh seneng yg njambak, enak utk salip2 di dalam kota. kalo lembut kapan nyalipnya?

        – suspensi memang aga keras kalo naek sendiri, kalo boncengan (BB 80+60) berasa empuk kok (ato mungkin bahasa kerennya eksklusif)

        – ergonomi enak pol, tinggi saya 170cm

        – soal lincah, sih lincah2 aja, lha wong ban lebar, enteng, diajak rebah jg anteng

        – harga sih no contest gan, nmax sangat value

        ada harga ada kualitas ini harusnya tdk berlaku di sini, satunya import satunya lokal. wajar kalo import lbh mahal, tp soal kualitas blm tentu yg lokal lbh jelek

        saya bukan fby, apalagi fbh, hanya pembeli dgn kantong terbatas dan sedikit logika

  10. Petinggi ATPM bahasanya kok berantakan gitu yah???
    Saya sih awalnya naksir PCX, tapi harganya nun jauh di dompet terpaksa hanya jadi angan-angan saja. Begitu ada NMAX keluar, yang spesifikasinya lebih komplit (tapi minus “mewah” katanya beliau) dengan harga yang “minus” juga, langsung “perkosa” bini untuk menyetujui pembelian (inden) NMAX.
    Bagi saya nggak masalah “kurang mewah”, tapi tetap agak beda dibanding 1 juta motor lain yang ada di Indonesia, cukup berbeda lah untuk saat ini. NMAX pilihan yang reasonable.
    BTW: saya bukan fanboy Yamaha, motor saya pertama Kawasaki bebek, Suzuki matic, sekarang malah Honda matic, Yamaha malah belum pernah punya…

  11. Sekedar berbagi pengalaman lucu aja nih… Walaupun saya kaga pernah demen merk AHM, tp saya pernah “hampir” meminang PCX 150. Gak jadinya gara2 apa? Hahaha….. salesnya kaga bisa jwb saat saya nanya itu PCX yg wrn putih, putihnya putih biasa atau putih mutiara? Ya….putih sih pak, kata si sales, kwkwkwkwkwkkkkkk…… Jualan kok kaga tau warnanya sih?

  12. yach udah tunggu vario 150 versi dek ngak rata kaya pcx.

    pcx cbu mahal, gimana lagi, wong pemerintha KITA YG BIKIN PAJAK MAHAL

  13. lain orang lain penilaian…..subyektif..!

    1. itu beoel adanya πŸ˜€

    1. iya kira-kira begitulah,om πŸ˜€

  14. kira-kira harga jual kembali pas second lebih tinggi mana yak ??
    (haha.. belum juga beli… dah mau niat nge-jual.. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ )

    1. Whahahaa…nah ya itu, kebiasaan memang begitu. Jual krmbalinya yang tinggi, akan dipilih…

  15. Mantan petinggi ATPM apa sih, kok bahasanya blepotan begitu? ijin ya gan, jd pengen nanggepin…
    Poin 1: setuju, selera mah tergantung individu…
    Poin 2: ride nya lbh ‘eksklusive’ (Bahasa Indonesianya eksklusif bos, klo Englishnya exclusive, ini maunya yg mana…) PCX, ane kurang setuju karena frame/suspension tuning dan ‘ride’ itu tergantung filosofi desainnya mau diarahkan kemana… kl empuk atau ‘exclusive’ (atw mungkin maksudnya ‘plush’) mungkin mengincar image luxury, sedangkan keras atw ‘firm’ tujuannya untuk sporty handling…
    Poin 3: soal tarikan dikaitkan dgn ‘eksklusive’, ini juga kurang tepat (ane sebetulnya agak bingung juga menebak maksud si oom ini, ‘eksklusive’ hubungannya ke ‘plush’ atw ‘refinement’ atw ‘smoothness’ sih?) kl maksudnya refinement atw smoothness, cobain tuh Yamaha TMAX530 atw sekalian Aprilia SRV850 atw BMW C600 Sport, tarikan galak a.k.a. ‘responsive’ semua tuh, tp apa bisa dikategorikan kurang refined?
    Poin 4: liat poin 2 di atas, rasa premium tp kelas bawah maksudnya apa sih? kl ‘premium’ kudu suspensinya empuk enjot2an kayak sedan2 Detroit jaman dulu gitu?
    poin 5: ergonomi itu agak relatif, tergantung postur. ane tinggi 181 lbh cocok dgn NMAX, sedangkan PCX kerasa agak kependekan…
    Poin 6: disini ane merasa ragu kalo si oom sudah betul2 menjajal NMAX di jalanan, karena kaku dan susah diajak belok adalah dua deskripsi yg jauh dari kenyataan… betul PCX lebih ringan handlebarnya, wong bannya juga cingkring begitu, tp yg ane rasakan NMAX itu mantap, bukan kaku.
    Poin 7: ane setuju banget, best value-for-the-money.
    Poin 8: hahaha, beneran neh oom pernah jadi petinggi di ATPM? kualitas PCX yg CBU? what a bull..CBU Jepang atw negara EU sih biasanya mantap, CBU Thailand mungkin masih setara atw sedikit lbh bagus dari kita (tergantung principal jg sebetulnya), tapi Vietnam? apanya yg lebih bagus dari kita kalo cuma CBU Vietnam?
    Poin 9: siakan simak http://tmcblog.com/2015/03/09/test-konsumsi-bahan-bakar-yamaha-nmax-abs-2015-how-far-can-you-go-with-1-l-of-petrol-mendekati-konsumsi-bbm-mio-m3-nih/ dan
    http://m.motorplus-online.com/m_read/sFGb4JY1FhHFOjr1iORdx7SOw1oyZINxrpZQvjAqY7E/4/0/Tes-Konsumsi-BBM-Yamaha-NMax

    Enough said, makasih se-besar2nya untuk bro pemilik blog yg sudah menyediakan ruang dan agan2 yg sudah sudi meluangkan waktu untuk membaca uneg2 ane.
    catatan: ane bukan fb Yamaha maupun Honda, ane pernah punya produk kedua merk tsb cuma kebetulan sekarang punyanya NMAX.

  16. I Wayan Suterisnamana

    Kenyamanan adalah Optional bukan standard

    Design dan tampilan sangat menawan, pengedaraan dijalan halus sangat nyaman, namun yang harus diperhatikan adalah Shockabsorber belakang NMax original sangat keras terutama pada jalan yang bergelombang atau kasar jika dilewati dalam kecepatan rendah akan sangat terasa hantamannya dipinggang namun jika dalam kecepatan tinggi sudah pasti akan terasa seperti terlempar kekanan kiri dan dijamin posisi duduk kita akan bergeser padahal alasannya adalah untuk kestabilan :-(( sangat berbeda jauh dengan Vario 125 yang ada jauh dibawahnya dan terakhir saya lihat shockabsorber yang lembut dijiual sebagai aksesoris terpisah berarti kenyamanan untuk NMax adalah optional bukan standar πŸ™

Tinggalkan Komentarnya,kawan!!

Potret Bikers © 2017 Frontier Theme
%d bloggers like this: